BandungKlik – Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) mendorong agar para pelaku perhotelan menyiapkan paket-paket diskon Ramadan dan libur Lebaran 2024. Seperti paket diskon penginapan maupun paket-paket berbuka puasa. Hal ini dalam rangka menyiasati datangnya low season sekaligus mempersiapkan diri menjelang libur hari raya Idulfitri 2024.

Dalam acara “The Weekly Brief with Sandi Uno” di Gedung Sapta Pesona, Jakarta, Senin (4/3/2024), Adyatama Kepariwisataan dan Ekonomi Kreatif Ahli Utama Kemenparekraf/Baparekraf, Nia Niscaya menyampaikan, Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) telah memperkirakan akan ada penurunan kedatangan wisatawan mancanegara. Dan pergerakan wisatawan nusantara selama Ramadan pada 10 Maret hingga 9 April 2024. Hal ini berdampak pada menurunnya tingkat hunian (okupansi) kamar hotel berbintang, terutama di kota-kota besar seperti Jakarta.

“Namun demikian, Ketua PHRI, Pak Haryadi Sukamdani memperkirakan okupansi hotel saat libur lebaran tahun 2024 akan tinggi. Perkiraan ini didasari oleh perbaikan kondisi perhotelan secara keseluruhan di Indonesia pada tahun 2024 yang semakin membaik,” ungkap Nia, dalam siaran pers Kemenparekraf.

Di samping itu, perkiraan ini juga didasari data PHRI mengenai okupansi hotel jelang Lebaran 2023. Di mana okupansi di sejumlah hotel di kota tujuan wisata favorit sudah lebih dari 70 persen.

Oleh sebab itu, Nia mendorong agar pelaku perhotelan menyediakan diskon kamar hingga 40 persen dan paket-paket diskon lainnya, seperti paket berbuka bersama di hotel. Sehingga okupansi kamar hotel bisa tetap terisi meskipun tengah menghadapi low season.

“Ketika low season, ada baiknya jika dapat menjual dengan diskon besar-besaran hingga 40 persen. Itu jauh lebih baik menguntungkan jika okupansinya hanya 30 persen. Karena masyarakat Indonesia yang beragama Islam dan berpuasa tidak melakukan kegiatan traveling saat puasa. Namun diprediksi ketika Lebaran akan terjadi lonjakan besar-besaran,” paparnya.

Prediksi Pemudik Lebaran 2024

Lebih lanjut Nia menuturkan, dengan menyediakan paket diskon ini diharapkan bisa mempersiapkan ketersediaan kamar hotel di masa libur Idulfitri 1445 H. Mengingat berdasarkan prediksi Korps Lalu Lintas Polri, jumlah pemudik Lebaran 2024 diperkirakan mencapai 200 juta orang. Atau naik 6 persen dibandingkan jumlah pemudik lebaran tahun 2023 sebanyak 187 juta orang.

Silakan baca: 5 Tempat Wisata Religi NTB di Bulan Ramadan

“Selain itu Menteri Perhubungan juga memprediksi persentase lonjakan jumlah pemudik tahun ini akan mencapai angka 70 persen,” pungkas Nia.