Icip-Icip Jenang Jaket, Legitnya Dalem Banget

jenang jaket
Jenang jaket oleh-oleh khas Banyumas. (Irwan Akhmad/ BandungKlik).*

 

BandungKlik – Bicara kuliner Kabupaten Banyumas Provinsi Jawa Tengah memang tak pernah ada habisnya. Satu nama yang populer adalah jenang jaket. Camilan khas ini makin nikmat jika disantap bareng teh tawar hangat. Mmmhh … legitnya dalem banget.

Jenang jaket boleh dibilang kudapan unggulan Kabupaten Banyumas. Cita rasanya tak kalah dengan kuliner lain yang juga sohor, seperti mendoan atau soto sokaraja. Eksistensi jenang jaket juga tak gentar oleh nama besar pecel yang melegenda.

Oleh karena itu, jika ada kesempatan melancong ke Banyumas, lengkapilah perjalanan dengan mampir ke pusat oleh-oleh jenang jaket. Di seputar pusat kota Purwokerto, misalnya.

Jika musim libur seperti Lebaran, produksi makanan ringan ini melimpah. Tentu saja, bakal selalu tersedia di gerai-gerai buah tangan.

Silakan baca: Mencicipi Kelezatan Soto Sokaraja Khas Banyumas

Lantas, mengapa dinamai jenang jaket?

Rupanya sebutan “jaket” berasal dari akronim jenang asli ketan. Ini benar-benar asli. Sesuai namanya, bahan baku utama kudapan ini adalah beras ketan.

Beras ketan putih diolah dengan dicuci lalu direndam selama satu malam. Setelah itu ditiriskan dan dihaluskan hingga menjadi tepung. Tak sampai di situ, tepung tersebut  dicampur dengan santan kelapa dan gula merah yang telah dimasak sebelumnya.

Nah, adonan jenang tersebut diaduk selama 3 hingga 4 jam. Ada juga adonan jenang yang ditambah wijen. Umumnya, proses ini dilakukan hingga matang dalam wajan di atas tungku arang dengan api sedang. Katanya, penggunaan tungku arang tradisional dalam proses ini agar cita rasa jenang lebih terjaga.

Proses selanjutnya jenang diangin-anginkan di atas tampah sampai dingin. Terakhir, jenang dipotong. Potongan jenang ini sedikit lebih besar dari ibu jari. Lalu dibungkus plastik transparan dan dikemas.

Sejak pengemasan, jenang bisa bertahan selama 5 – 7 hari di dalam suhu ruangan. Soal harga satu bungkus jenang dijual mulai Rp 20 ribu dan Rp 25 ribu untuk jenang wijen. *

 

Silakan baca: Mencicipi Brekecek Pathak Jahan Kuliner Khas Cilacap